Ketika Ekonomi Melambat, Ini Cara untuk Siapkan Tim Menangi Persaingan

Motivasi | Ketika Ekonomi Melambat, Ini Cara untuk Siapkan Tim Menangi Persaingan

Motivasi | Motivator Indonesia | Pembicara Seminar | Trainer Sales

Sahabat Juara,

Kemenangan itu momentum. Namun momentum itu hanya menghampiri mereka yang siap. Dan kesiapan hanya ada pada mereka yang kompeten dan memiliki Motivasi yang tinggi.

Sebaliknya, kekalahan juga momentum. Sama dengan momentum kemenangan, momentum kekalahan hanya menghampiri mereka yang siap—bedanya, kemenangan menghampiri mereka yang lebih siap. Dan kekalahan pun hanya berlaku bagi mereka yang kompeten—sebab, tanpa kompetensi tak ada jalan masuk ke pertandingan.

Sebagai coach olimpian emas 2016, saya memahami betul hakikat kemenangan, kesiapan, dan kompetensi ini. Mendampingi pasangan ganda campuran Liliana Natsir dan Tontowi Yahya di kejuaran-kejuaraan dunia menjadikan saya paham betul batas tipis antara kemenangan dan kekalahan. Saking tipisnya, sejatinya kemenangan dan kekalahan nyaris tak berbatas. Orang awam bisa melihat bedanya: pemenang naik ke podium pertama, yang kalah berdiri di podium kedua yang jelas lebih rendah kedudukannya.

Sedangkan bagi yang paham betul pertandingan, terutama pelatih seperti saya, batas itu tak kentara. Yang kentara hanya di rasa: bahagia sekali ketika menang, dan sedih ketika kalah. Namun, itu tak lama. Kalah pun tak mengurangi rasa hormat pelatih pada pemainnya. Sebaliknya, menang pun tak melengahkan pelatih dalam menggembleng pemain untuk pertandingan berikutnya.

Bagi pelatih dan pemain, sekali lagi, kemenangan dan kekalahan itu momentum. Berlaku sesaat saja. Upacara penghargaan selesai, selesai pula momentum itu. Selebihnya harus terus kembali ke arena pelatihan. Ya, menang atau kalah harus berlatih lagi demi merebut momentum di kejuaraan berikutnya.

Saya menulis ini persis untuk menjawab beberapa pertanyaan berkaitan dengan pelatihan (training). Pertanyaan spesifiknya adalah, di kala perekonomian melambat, apakah pelatihan tetap diperlukan? Tidakkah sebaiknya ikut pelatihan ketika perekonomian membaik nanti?

Atas pertanyaan itu, saya ada dua jawaban.

Pertama, jawaban sinis, “Melambat atau cepat itu bukan urusan kita. Itu faktor di luar diri kita. Apa urusan kita pada hal-hal di luar diri kita.” Hehehe, sinis sekaligus hendak mengingatkan supaya fokus pada diri kita dan apa yang bisa kita lakukan.

Kedua, jawaban optimistis, “Justru ketika perekonomian melambat seperti sekarang, yang artinya pasar sedang merespons negatif penawaran kita, yang artinya membuang-membuang energi jika memaksakan diri menekan pasar… adalah lebih baik undur diri sejenak, mengevaliasi sikap dan cara bekerja, mengasah kecakapan, menaikkan keahlian, sehingga ketika tiba saatnya perekonomian membaik kita tinggal tancap gas.”

Logikanya sederhana. Dalam pertandingan, baik yang menang maupun yang kalah, adalah mereka yang lolos kualifikasi sehingga layak bertanding. Artinya, secara mental, mereka semua adalah pemenang.

Berlaku dalam bisnis. Sedikit atau banyak ceruk pasar anda raup, anda adalah pemenang. Artinya, anda sudah layak berada dalam lingkaran industri. Jika tidak layak maka anda sudah ada di luar. Nah, jika anda tidak menjaga diri dengan melatih kemampuan, saat putaran bisnis melaju kencang, dan anda tidak siap, anda pasti terjungkal ke luar arena. Sebaliknya, jika anda siap, setidaknya anda bisa bertahan di dalam arena dan ketika momentum tiba anda berkesempatan menjadi pemenang.

Jadi, jelas, latih diri terus-menerus: ya anda, ya tim anda. Ikuti dan tuntaskan training-training Motivasi terbaik yang ada, seperti yang banyak disediakan oleh Ekselensi Training Indonesia yang saya pimpin: leadership, marketing, salesmanship, tim building, public speaking, dll. Apa manfaat training seperti ini?

Pertama, menjaga kebugaran, baik pengetahuan, keterampilan, maupun sikap.

Kedua, menjaga kesiapan. Di pelatihan, peserta akan menyadari bahwa pengetahuan, keterampilan, dan sikap mereka perlu terus diberdayakan kelenturannya agar jika sewaktu-waktu pertandingan nyata digelar, mereka tinggal unjuk gigi.

Ketika, menaikkan level. Training yang baik adalah training yang mengantarkan peserta untuk menambah dan melipatgandakan pengetahuan, keterampilan, dan sikap karena menyadari bahwa pertandingan di depan mata mereka adalah pertandingan yang kelasnya lebih tinggi—yakni diikuti oleh para pemenang yang pasti mau menjadi pemenang sejati—sehingga apa yang mereka kuasai sekarang tidak cukup.

Artinya, ikuti pelatihan terbaik, supaya anda dan tim anda paham betapa tidak cukup menuding faktor luar sebagai penyebab perlambatan ekonomi, melainkan mengatakan pada diri sendiri betapa tidak cukup kapasitas sekarang untuk mememangi pertandingan berikutnya. Ini berlaku bagi siapa pun: baik pemenang atau pun yang kalah. Ya, siapa pun yang mau menang di pertandingan berikutnya.

Untuk menjadikan Putera Lengkong, MBA, Coach Olimpian Emas dan Motivator Para Juara, sebagai “sparring partner” Anda dan organisasi Anda untuk mengikuti pelatihan Motivasi, silahkan langsung menghubungi tim Ekselensi Training Indonesia di 021-2932-1243 dan 0813-1009-2248.

Salam Juara!

About Author

Putera Lengkong

Putera Lengkong adalah seorang Pembicara Seminar, Trainer, Coach, dan Motivator terkemuka di Indonesia. Expert membawakan topik SALES, LEADERSHIP, dan PENGEMBANGAN DIRI untuk ratusan klien NASIONAL dan MULTINASIONAL.

Silahkan tambahkan saya pada lingkaran pertemanan Anda dan jika menyukai artikel-artikel saya, silahkan +1, Share, Like, and Rate it.

<a href="https://plus.google.com/101611825522671223545?rel=author">Google+</a>

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *